Tips Agar Postur Tubuh Baik

Semua orang tentunya ingin selalu tampil awet muda. Oleh karena itu, kebanyakan orang berlomba-lomba melakukan segala upaya agar selalu tampil muda. Bahkan, berbagai prosedur operasi pun dijalani agar dapat tampil lebih muda. Namun, apakah ada yang pernah terpikir bahwa dapat berdiri dengan tegak di usia tua juga penting? Bayangkan jika kulit wajah masih kencang, namun badan sudah bungkuk? Tentunya kita akan terlihat tua dengan badan yang bungkuk. Postur yang baik akan lebih membuat seseorang tampak lebih muda dibandikan dengan face lift atau Botox. Face lift adalah operasi plastik untuk menghilangkan kerutan wajah, kulit kendur, timbunan lemak, atau terlihat tanda-tanda penuaan lain untuk tujuan kosmetik. Postur yang baik juga mempunyai manfaat dapat menjaga kesehatan tulang. Meskipun postur membungkuk mungkin akan terjadi secara alami seiring dengan bertambahnya usia. Namun kita dapat mencegah kerusakan tulang belakang yang sering disebabkan oleh osteoporosis, serta mencegah kerusakan tulang atas dan tengah. Seperti dikutip dari Health.com. Berikut 7 Cara Untuk Memiliki Postur Tubuh Yang Bagus, yaitu :

1. Peregangan
Kebanyakan orang menghabiskan waktu dengan duduk membungkuk di depan komputer. “Peregangan dan meningkatkan jangkauan gerak adalah merupakan hal yang penting,” kata Jonathan F. Bean, MD, MS, MPH, sebuah asisten profesor di department of physical medicine and rehabilitation at Harvard Medical School di Boston. Untuk menjaga tubuh tetap lentur, cobalah untuk bangun selama beberapa menit setiap setengah jam dan melakukan peregangan, berjalan, atau hanya sekedar berdiri.

2. Melakukan Latihan Ringan
Cobalah latihan ini: Setiap pagi dan malam, berbaring di lantai dan melakukan relaksasi dengan meletakkan kedua tangan seolah-olah melingkari kepala selama 2 atau 3 menit. Untuk latihan tambahan, letakkan gulungan handuk di lantai, yaitu tepat di bawah tulang belakang, kemudian lakukan peregangan. “Tetapi lakukan peregangan ini secara perlahan-lahan dan berhentilah jika merasa tidak nyaman atau sakit,” kata Dr. Bean. “Jika ingin menyelesaikan latihan ini, pastikan bahwa sudah mendapatkan fleksibilitas terlebih dahulu,” tambah Dr. Bean.

3. Duduk Lurus
“Bila harus bekerja dengan duduk di kursi, duduklah dengan baik, dengan postur tubuh tegak dan lurus merupakan kebiasaan yang baik,” kata Rebecca Seguin, PhD, seorang ahli physiologist and nutritionist di Seattle. “Hal ini dapat dilakukan dengan membiasakan diri, disiplin latihan yang berfokus pada kesadaran tubuh, seperti pilates dan yoga, dapat membantu tubuh untuk tetap duduk lurus,” tambah Seguin. Pastikan tempat kerja Anda dikondisikan untuk dapat melakukan postur tubuh yang tepat.

4. Memperkuat Otot
Pilates dan yoga adalah cara yang bagus untuk membangun kekuatan otot, otot-otot perut, dan daerah panggul. Otot-otot ini membentuk dasar dari postur yang baik, dan otot kuat dapat memiliki manfaat lain, yaitu mencegah urinary incontinence. Urinary incontinence adalah hilangnya kontrol kandung kemih. Sebuah otot yang kuat bahkan dapat membuat seks lebih menyenangkan.

5. Lakukan Yoga
Selain membantu untuk meningkatkan kesadaran tubuh dan kekuatan otot, menurut Dr Bean yoga juga merupakan cara terbaik untuk membangun dan mempertahankan fleksibilitas dan memperkuat otot-otot seluruh tubuh. Mulailah berlatih yoga secara bertahap dan mengamati respon tubuh. Pastikan guru yoga mengerti kebutuhan dan kemampuan Anda. Hatha atau yoga restoratif adalah latihan yang baik untuk memulai latihan bagi seorang pemula.

6. Perkuat Tulang Belakang
Setelah menopause, otot-otot sekitar tulang belakang perempuan mungkin telah melemah lebih parah dibandingkan dengan laki-laki. Latihan khusus untuk otot ekstensor punggung, fleksor leher, otot-otot panggul, dan otot samping merupakan latihan yang penting. Pelatih dapat membantu, bahkan ada alat-alat khusus untuk latihan khusus otot-otot ini. Menurut Dr. Bean, ketahanan tulang belakang dan batang otot juga penting. Hal itulah yang membuat tubuh tetap dapat berdiri tegak tanpa rasa yang menyakitkan.

7. Angkat Beban
Vertebral compression fractures dapat mengurangi tinggi badan dan merupakan ciri dari usia tua. Hal tersebut disebabkan oleh penyakit osteoporosis yang mengakibatkan menipisnya tulang. Wanita dan laki-laki dapat mencegah terjadinya osteoporosis dengan beberapa latihan, seperti berjalan, memanjat tangga, dan angkat beban. “Orang yang melakukan jalan kaki secara teratur selama hidup mereka cenderung memiliki kepadatan tulang yang lebih baik,” jelas Seguin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s